5 Jajanan Kaum Priyayi

Selamat pagi para blogger sekalian,

Dalam kehidupan sehari hari, kita pasti sering melihat ada anak kecil ataupun orang dewasa yang doyan sekali sama jajanan yang dijual di pasar tradisional ataupun dijual eceran dengan gerobak atau sepeda berkeliling. Sejak kita kecil kita pasti sudah banyak mengenal jajanan yang enak dan memiliki cita rasa tinggi. Bahkan dengan kita melihat saja kita juga pasti akan teringat kisah kisah lucu di masa kecil kita tentang jajanan itu.

Di sini saya akan menampilkan beberapa jajanan yang merupakan Jajanan Kaum Priyayi yang ada di Indonesia yang sampai saat ini masih dikenal dan dipergunakan dalam acara kerajaan ataupun upacara tradisional. Jajanan tersebut adalah sebagai berikut :

1. Klepon


Klepon atau kelepon merupakan panganan tradisional yang termasuk jajan pasar. Panganan ini sudah dikenal sajak dulu ketika masih jaman kerajaan. Kue klepon ini biasanya digunakan sebagai sesaji atau sajen dalam rangka syukuran penduduk pada waktu dulu. Dan sampai sekarang pun masih banyak yang menggunakan untuk syukuran terutama syukuran kehamilan.

Panganan ini terbuat dari tepung beras ketan yang dibentuk seperti bola-bola kecil dan diisi dengan gula merah lalu direbus dalam air mendidih. Klepon yang sudah masak lalu digelindingkan di atas parutan kelapa agar melekat, sehingga klepon nampak berbalur parutan kelapa. Sedangkan pewarnanya adalah pewarna alami, warna hijau biasanya berasal dari Daun Pandan, kalau warna kuning dari singkong kuning dan warna merah dari ubi merah.

2. Gethuk Lindri


Gethuk (bahasa Jawa: gethuk) adalah makanan ringan yang terbuat dari ketela pohon atau singkong. Getuk mudah ditemukan di daerah Jawa Timur dan Jawa Tengah. Gethuk juga sering digunakan dalam acara tradisional seperti tingkeban (upacara kelahiran 7 bulan) atau acara syukuran sederhana di rumah rumah.

Gethuk berasal dari Singkong. Caranya adalah singkong dikupas kemudian dikukus atau direbus, setelah matang kemudian ditumbuk atau dihaluskan dengan cara digiling lalu diberi pemanis gula dan pewarna makanan. Cara menghidangkannya dengann ditaburi parutan buah kelapa.

3. Tiwul


Tiwul merupakan makanan yang dibuat dari ketela pohon atau singkong. Tiwul dibuat dari gaplek. Kandungan kalori tiwul lebih rendah daripada beras namun cukup memenuhi sebagai bahan makanan pengganti beras. Tiwul dipercaya mencegah penyakit maag, perut mulas, dan lain sebagainya.

Cara membuat Tiwul adalah dengan meletakkan tepung gaplek di atas tampah, diperciki dengan air sambil diaduk-aduk hingga adonan berbutir seperti pasir, kemudian disisihkan. Adonan dimasukkan ke dalam dandang yang telah dipanaskan dan dialasi daun pisang, letakkan gula merah sisir secara acak kemudian dikukus. Tiwul biasanya disajikan bersama kelapa parut.

4. Lupis


Lupis adalah panganan yang biasanya disajikan bersama klanting. Lupis biasanya terbuat dari ketan. Dalam adat jawa, lupis biasanya disajikan dalam acara mantenan atau pernikahan.

Cara membuat lupis adalah dengan membuat kerucut terlebih dahulu dari daun pisang, kemudian masukkan ketan yang diberi ar kapur sirih dan juga bumbu. Setelah itu direbus sampai masak. Cara penyajiannya adalah dengan ditaburi parutan kelapa dan saus gula merah.

5. Lemper


Lemper merupakan makanan yang tidak terlupakan dalam setiap syukuran di Jawa. Lemper biasanya beraal dari beras ketan yang berisi daging ayam atau abon sapi. Cara pembuatan lemper adalah dengan membuat nasi ketan terlebih dahulu, setelah itu daging ayam atau abon dimasukkan di dalamnya kemudian digulung dengan daun pisang. Setelah itu dikukus atau direbus sampai masak.

Kelima makanan di atas adalah makanan yang sering digunakan dalam syukuran di daerah saya yang masih menganut filosofi Kerajaan Majapahit. Jadi di setiap syukuran, biasanya makanan tersebut pasti akan tersedia di tampah ataupun dibungkuskan dalam kotak jajan.

Ini jajanan yang ngetrend di kampung saya yang merupakan Kampung Priyayi. Bagaimana dengan kampung Anda? Jajanan apakah yang paling ngetop di sana. Semoga jajanan di atas nggak bikin ngiler ya.

Salam unyu dari saya ^^



Artikel Catatan si Boll Lainnya :

50 komentar:

  1. 1,2,3,4,5 paling suka.. malah budheku jualan kelepon :d

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya usaha klepon budhe sampeyan bisa dijual juga secara online mbak nunu ^^

      Delete
  2. 5-5-nya aku suka
    semuaaaa ... kirim dong :D
    yg paling masih dimakan klepon dan lemper doang
    yg lainnya susah didapat
    klo pun lupis ada, tapi bentuknya udah gak kayak gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti saya kirim mbak via email, semoga bisa sampai di sana :D

      di daerah jember semuanya masih ada mbak, tapi belinya di pasar tradisional

      Delete
  3. Kirim kemari mas,,, siang-siang liat jajanan kok imaginasiku jadi membara,, haiyahhh,, komen hapah inih, hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh mbak, di jember udah sore mbak, udah habis dagangannya

      semoga besok masih ada mbak yang bisa dikirim ke sana ^^

      Delete
  4. nyam-nyam... mengen2i nih... suka semua, berati masih termasuk priyayi nih..hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo mbak mechta kan masih keturunan raja, lhawong gayanya tuh kayak Putri Solo gitu ^^

      Delete
  5. beneran mriyayi banget tuh sob...
    dah mulai susah dicari soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di jakarta emang susah mas sepertinya, yang ada di sana kan kue kerak telor sama roti buaya ^^

      Delete
    2. lah apalagi aku di tengah pedalaman bagini
      kalo saja jadi obelix mungkin betah bisa tiap hari bikin celeng panggang
      haha

      Delete
    3. malah ngomongin jaman purba, mas rawins emang otaknya main

      "main kemana mana", wkwkwk

      Delete
  6. Replies
    1. jangan dihabiskan semuanya ya mbak Enny, dibagi juga sama anak dan bapaknya di rumah, kasihan tuh udah ngiler juga ^^

      Delete
  7. Klepon dan Lupis saya suka banget tu sob ...
    Trims nih jadi ngiler he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. hati hati mas kalo ngiler kena kameranya, nanti bersihinnya susah mas ^^

      Delete
  8. Replies
    1. kalo kang Artha jelas termasuk priyayi, karena sering pakai batik gitu ^^

      Delete
  9. dr 5 itu cuma tiwul yg ga doyan,,klo yg lain mah hajjjaaarrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo nggak suka gpp kok mi, biar tiwulnya saya aja yang makan ^^

      Delete
  10. Klanting itu apa mas?
    Kalo klepon, di Makassar disebut onde-onde :D
    Gethuk ... saya suka ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. klanting itu makanan yang jadi pelengkapnya lupis mbak, yang lengket lengket gitu, dari ketan+kanji biasanya mbak

      berarti sebutan klepon di sulawesi sama dengan di daerah malaysia dan singapura mbak

      Delete
  11. tau ajh, kalo semua makanan itu kesukaanku :D
    jadi flashback ke masa 8 tahun!

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak usah flashback mas, masih banyak kok di pasar tradisional daerah jawa ^^

      Delete
  12. kalau ongol2 nggak masuk makanan priyayi?
    aku suka itu dan lopis

    ReplyDelete
    Replies
    1. ongol ongol itu yang kayak gimana mbak monda??

      saya belum pernah denger mbak

      kalo lupis emang enak banget mbak, apalagi kalo udah sama saus gula merah, uenak banget ^^

      Delete
  13. Replies
    1. boleh suka semuanya kok mbak

      asal makannya kudu satu satu ^^

      Delete
  14. kelima makanan tersebut adalah makanan kesukaan saya dan keluarga saya di makassar, apalagi lupis dengan gula merah yang beraroma durian...woh maknyus dech :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. lupis + gula merah beraroma durian, yang kayak gimana itu mas Hariyanto?

      durian saja udah enak, apalagi di mix sama lupis, boleh dicoba juga itu mas

      Delete
  15. Kelimanya masih dengan mudah saya dapatkan di tempat saya. tapi yang paling saya suka adalah lemper dan gethuk lindri

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, berarti nggak perlu nyari jauh jauh kalo begitu ^^

      Delete
  16. Gethuk lindri dan lupis yang paling okeehh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mas dani, segera nyari gethuk lindri sama lupisnya, biar gak ngiler ^^

      Delete
  17. klepon dan lupis. masuk top five makanan kesukaan saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang sampean sebutin masih dua mas, yang 3 lagi pasti lebih enak mas ^^

      Delete
  18. no 1 : msh suka lwt di komplek sy tuh sore2 yg jual klepon. Tp kl anak2 lebih suka bei kue putunya

    no 2 & 3 : blm pernah nyobain

    no. 4 : sy suka. Anak2 sy blm pernah nyoba

    no. 5 : kesukaan anak2 sy. Tp mereka punya istilah sendiri "nasi bungkus" :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, lengkap sekali komentar mamanya keke sama nai

      kalo istilah lemper dibilang nasi bungkus ya gpp, kan emang mirip

      dibilang onigiri kayak di jepang juga gpp, suka suka yg ngasih nama ^^

      Delete
  19. Mas yang unyu-unyu... itu jajanan saya suka semua... biasa kalau di arisan ada dan jadi favourit emak-emak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bunda niken berarti termasuk kaum priyayi juga kalo gitu

      dengan nama lengkap
      Niken Kusumowardhani Bahagiodiningrat ^^

      Delete
  20. Paling suka klepon ama lemper...
    Tapi sayang banget yah, sekarang inih suka rada susah nyari klepon...

    Kebanting ama brownies ama red velvet cake yang berkeliaran dimana mana..hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah termakan jaman modern mbak Titi

      brownies, donat dan sekutunya sudah menjajah bangsa klepon, lemper dan juga gethuk ^^

      Delete
  21. aaahhh jadi laper beneran kan =( weehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo laper ya makan non Gia

      kalo butuh klepon atau lemper, sekarang sudah tersedia di warung warung di sekitar sampeyan, hehe ^^

      Delete
  22. paling ngiler sama kue lupis, kalo kelepon saya kurang tau tapi kayaknya pernah makan deeeh, kadang rasanya sama tapi cuma beda nama. itulah ragamnya negri kita hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya juga negara Indonesia yang bhinneka tunggal ika mas, boleh berbeda, tapi rasanya tetap kelepon, hehe ^^

      Delete
  23. Dari kelima itu di kampung saya yang paling populer ya lemper.
    yang bahan ketela seperti gethuk itu susah nyarinya sekarang.

    ReplyDelete
  24. waaahhh... aku mau semuanya mas... semuanya aku sukaaa >.<

    kecuali tiwul seh.. baru denger aku.. atau ada nama lainnya yak? Hmmmm...

    ReplyDelete
  25. Aku gak suka lupis.. padahal gak pernah makan juga :P
    Atau pernah tapi lupa :P
    Liat ibuku suka beli tapi og gak kepengen yah hihi~

    ReplyDelete

Silahkan menuliskan komentar Anda tentang postingan di atas
Semoga tulisan di atas bermanfaat bagi Anda ^^

Note :
1. Komentar dengan Link Hidup akan di delete.
2. Komentar saya moderasi untuk menghindari komentar yang tidak pantas

Scroll to top